Cerita lahirannya Aksa

Leave a comment

Akhirnya terkumpul juga semangat buat nulis cerita kelahiran Aksa. Gini niihh.. Ayo duduk manis dulu, bikin teh, baru baca :p Heheheh.. Eh puasa yaks? Hihihi. Kali aja udah bukaaaa….. Btw anyway…. (Siap-siap yaaa bakal puanjang saking detailnya πŸ˜› foto nyusul yaaa…)

——-

Menurut usg terakhir di kehamilan 22w, Aksa diperkirakan lahir tanggal 22 may 2011, tapi kalau menurut hitungan hari pertama haid terakhir sih perkiraannya tanggal 27 may 2011. Tapi si dokter sih kekeuh make tanggal 22 sebagai due date, ya sudah deh. Terakhir ke si dokter itu tanggal 20 may, dia bilang kalo ga ada juga tanda-tanda adek mau lahir, tanggal 31 may mau diinduksi pas dokternya praktek di RS tempat rencana adek mau dilahirkan.

“hmm persis kaya Nea dulu nih skenarionya, udah dibooked untuk induksi aja”

Inyik n tuo (papa mama gw) udah nyampe Melb tgl 20 may sih bawa ponakan gw, si abang Dashqa yang baru berumur 4 th. Hebat looohh umur segitu mau ikut inyik tuo-nya sedangkan ayah mamanya ga ikut ke sini…

Anyway, mereka gw minta datang lebih cepat karena katanya, katanya loh yaaaa, anak kedua biasanya lebih cepet dr perkiraan nih lahirnyaaa. Ternyata oh ternyata, Aksa tau kali ya waktu itu udara lagi dingin-dinginnya, enakan dalam perut bunda, anget. Hihihi

Sudahlah berbagai usaha dilakukan untuk memicu kontraksi. Makan pedes malahga ngaruh karena emank selama hamil gw udah doyan yang namanya makan rawit. Ga lengkap hidup gw tanpa adanya rawit dalam menu makanan gw. Yaaa paling kurang ya balado laahh, sambeeell. Hihihi. Ngepel? Wuih jadi rajin… Hari pertama ngepel kamar-kamar sambil jongkok. Pegel? Oh tentuuuu, tapi kan demiiiii. Hari kedua ngepel ruangan tengah n depan. Ngaruh? Oh tentu tidaaakk. Hiks… Agak desperate sih, soalnya bener-bener ga mau induksi, pengennya ya natural aja gitu semuanya.

Accupressure juga udah walau lakuin sendiri. Ya sudah pada akhirnya ya pasrah juga yaa. Kebetulan beberapa minggu terakhir udah mulai praktekin hypnobirthing kan ya, jadi mulai bisa pasrah tiap latihan relaxationnya. Tapi ya mumpung emank jadi rajin sekalian usaha, ngepel jalan teruuusss. Sampai pada hari jumat tanggal 27 may gw selesein ngepel, bersihin tempat mandinya soalnya gw pikir kali sja si adek protes tempat mandinya belom gw bersihin juga makanya dia ogah keluar. Hihihi…

Sorenya mulai jam 3 gw merasakan kontraksi. Tapi ga mau terlalu berharap lah ya, soalnya sejak 2 hari sebelumnya juga gitu, kontraksi beberapa kali terus udah, ilang aja gitu. Eh tapi sampai jam 5 sore masih kontraksi juga dengan jarak 20-30 menit per kontraksi. Pas ke toilet eehh udah ada ‘show’. Waaa mulai excited, akhirnya ada juga tanda2 menuju kontraksi yang sebenarnya. Kasih tau si ayah yang alhamdulillah sore itu udah otw home pulang kerja. Kasih tau mama papa. Mulai aplikasiin lagi hypnobirthingnya tiap kontraksi. Relax aja di kamar, jalan terus dalam rumah. Makin lama makin berasa kontraksinya, sampai akhirnya jam 8.30pm nelp RSnya untuk ngasih kabar ke midwifenya karena kontrtaksinya jaraknya udah mulai per 7-9menit. Midwifenya sih bilang kalau mau datang ke RS ya boleh, bisa di cek tapi lebih disarankan untuk stay dulu aja di rumah sampai kontraksinya makin berasa dan jaraknya makin pendek.

Ya sudah, mulailah nyiapin mental, mental Nea juga. Rajin usaha juga untuk ke toilet biar ntar ga ada kejadian gituu pas lahirannya. Hehehe. Ngomong2 soal Nea sih dia ngerti tapi mulai in denial kalau nantinya dia ga bisa ikut ke RS. Dikasih tau malam ini tidurnya sama tuo aja, antara mau dan ngga tuh. Duh beratnyaaa rasanya mau ninggalin dia malam itu. Mana dia tidurnya selalu malem banget kan, jam 11-12 gitu.

Akhirnya jam 10 an gw mutusin mending kita ke RS sekarang deh, soalnya jarak kontraksinya udah pr 4-5 menit dengan lamanya kontraksi yang kadang sudah mencapai 1 menit tiap kalinya. Mau ninggalin Nea beratnyaaaa, dia nangis2 minta ikut, meluk gw erat2. Huaaa sedihnya. Dia maunya bobo ama gw katanya, atau sama ayahnya. Hiks… Akhirnya inyiknya lah yang gendong dia untuk ngelepas gw n ayahnya pergi ke RS malam itu.

“maaf ya nak, doain bunda, biar nanti ketemu adek ya besok pagi”

Sampainya di RS, gerbang utamanya udah tutup, jadi kita masuk lewat emergency, dan masuk parkirannya kan bayar tuh, tapi krn udah malam bayarnya ke mesin. Oh noo, cukup ga ys koinnya. Sempet panik, koin ga banyak, tapi alhamdulillah ternyata paaaasssss banget untuk parkir. Haha kan ga lucu pulang lagi untuk ngambil koin, Nea bisa berharap ntar.

Ya sudah kita masuk, lewat ugd, dianter sama security ke child birth unit (cbu). Ditawarin sih mau pake wheelchair apa ngga, tapi gw mutusin untuk jalan aja biar speed up pembukaannya juga. Sesampainya di cbu disambut sama midwife yang mana kita di bawa ke ruang observasi untuk ditempel alat gitu perutnya untuk ngecek kontraksinya. Abis pasang alat, kita ditinggal kira-kira 20 menit. Setelah dia balik dan cek, dia bilang kontraksinya emank uah deket, jadi kita di bawa ke kamar tempat dimana nantinya gw lahiran.

Gw masih bisa senyum, masih happy. Terus jam 11.30pm dipasang alat lagi. Kontraksi makin berasa kenceng tapi masih bearable. Semua teknik pernafasan dari hypnobirthing diaplikasikan dan ternyata sangat membantu. Jam 12an dokternya datang ngecek pembukaan. Udah pembukaan 5 katanya, jadi dia mau mecahin ketuban biar bisa cepet. Ya sudah, ketuban dipecahkan, dokternya keluar lagi. Waa kontraksinya makin berasa donk, jaraknya juga makin dekat, kontraksinya juga makin lama sampai akhirnya sekitar jam 1.45 am gw ngerasa kok udah pengen ngepush yaaa, tapi masih bisa ditahan sambil nafas tiap kontraksi dan megangin si ayah.

Jam 2 udah susah nahan, ya sudah kata midwifenya suruh ikutin insting aja, coba push, eerrr nothing happened. O…k…e… Lagi… Nothing…. Dokternya dipanggil tapi lagi ngurus pasien lain di kamar lain. Hmm ya sudah. Midwifenya bilang adek belom turun, jadi disuruh coba berdiri biar turun kali aja gravitasi bisa membantu. Hmm tetep aja sih. Setelah sejam nyoba, nothing happened akhirnya dokternya nongol juga, dia cek, katanya bayinya menghadap atas. Jadi spine adek against spine gw, dokter mau coba muter adek pake forcep, tapi nunggu dokter anastesi dulu untuk spine injection biar gw numb pinggang ke bawah.

Hmm nunggu dokter anastesinya lamaaaa banget rasanya karena dia lagi perform epidural di ruangan lain. Huwaaaa nasiiibbb…. Sudahlah fully dilated sejak sejam yang lalu, disuruh nunggu pula. Akhirnya setelah nunggu, dokternya datang dan perfomed spine injection (dosisnya lebih rendah dari pada epidural), baru si obgyn beraksi. Gw sendiri ga lama sejak disuntik langsung merasakan side effectnya, badan gemeteran ga bisa dikontrol…. Ya sudah lah, yang penting ga ngerasain kontraksi lagi… Prosesnya sendiri ga lama kok katanya. Harusnya dalam 5 menit bayinya udah lahir. Ditunggu… Ditunggu… Ternyataaaaaa Aksa terlalu stuck untuk diputer. Hwaaaa anak ini betah amat sih di dalaaammmm. Keputusan terakhir, gw harus di caesar!!! Sedih? Kecewa? Ya ada lah pasti, udah berjuang segitunya tanpa pain killer, eeeh ujung2nya harus caesar. Tapi ya sudah yang penting I just want to get it over with.

Karena hal itu gw harus di kasih epidural. Disuntik lagi karena tadi itu dosisnya kurang untuk caesar. Ya Allah… Istigfar aja, yang penting bayinya selamat. Gw sih karena udah dapat spinal injection sebelumnya sih cengar cengir aja karena udah ga ngerasain kontraksi, hihihihi. Happy akhirnya setelah hampir 2 jam berjuang di bukaan penuh, dapat istirahat juga.

Saat yang ditunggu-tunggu… Epidural udah, trus gw dipindahin ke kasur untuk operasi trus dibawa ke ruang operasinya. Si ayah ngikut, disuruh pake baju dari RS dan shower cap untuk nemenin gw di ruang operasi. Setelah gw selesai di prep untuk operasi, ayah dipanggil masuk untuk duduk sebelah gw. Kirain bakal cepet ya, oh ternyata Aksa bener-bener nyangkuuut sampe operasi pun, ngeluarin dia pake forcep 😦 kasiannya anakku… Tapi alhamdulillah setelah melalui proses yang terbilang panjang, semua sudah dijalanin, worst care scenario pun udah dijalankan, Aksara Ilmeeya Rahim lahir melalui proses emergency caesarian pada pukul 4.20am AEST (1.20 am wib). Alhamdulillah πŸ™‚

Dokter anaknya sudah menyatakan Aksa sehat, kemudian di bungkus dan dikasih ke ayahnya. Selagi gw di jahit, kita foto2 donk, difotoin midwifenya, Anna Clayton. The best midwife that I could ever asked for. Berkat midwife itu juga gw lebih tenang nunggu dokter waktu udah harus ngepush itu. Bener-bener ngasih mental support banget dia.

Begitu dipindah ke recovery room, Anna bantu gw untuk IMD. Tapi karena Aksa sendiri sepertinya sudah cape, lebam sana sini gitu mukanya, sepertinya cenut2 juga gara2 forcep, jadilah IMD dibantu sama Anna, ga lama, Aksa bisa nenen untuk pertama kalinya. Alhamdulillah.

Kemudian dengan Aksa yang masih nemplok di dada gw, gw dipindahin ke kamar. Tapi berhubung RS lagi penuh, dapetnya kamar yang sharing bertiga. Gpp deh, si ayah udah kecapean. Akhirnya jam 6 pagi mutusin untuk pulang sekalian ngabarin orang di rumah. Aksa sendiri masih nemplok, belom ditimbang, belom di apa2in, pake nappy aja belom. Hihihi… Jam 8 akhirnya midwife lain datang untuk nimbang, ngukur dan imunisasiin adek untuk pertama kalinya. Alhamdulillah adek beratnya 3760gr, dgn lingkar kepala 34cm, panjang 48cm disuntik terus dicek semuanya sehat. Kemudian dipasangin nappy trus di tempelin lagi ke atas dada gw. Sampai akhirnya papa, mama, abang D, ayah dan Nea datang ke RS jam 12 siang. Yep kita skin-to-skin terus selama itu.

Nea gmana? Ternyata kata mama dia semalaman maunya tidur di cot adek, tiap jam bangun. Duh kasiannya 😦 tapi untung lah begitu ayahnya pulang pagi itu dia happy dan langsung tidur bareng ayahnya sampai siang. Ketemu gw dan adeknya pun happy banget. Alhamdulillah πŸ™‚

Teruntuk: Aksara Ilmeeya Rahim

1 Comment

—-Tulisan ayah untuk Aksa :’) dr notes FBnya ayah—-

Setiap anak adalah cerita bagi gue. Cerita gue untuk orang, cerita gue untuk anak gue yang lain dan cerita anak2x gue untuk anak2nya kelak.

Anak adalah buah cinta gue dan istri. Di dunia ini, tak ada seorangpun yang bisa hidup tanpa cinta. dan anak, adalah buahnya cinta.

Hari Sabtu tgl 28 Mei 2011 pukul 4:20 pagi, Tuhan menitipkan kepada gue seorang anak laki-laki. Kami menerimanya dengan air mata, sambil bergumam dalam hati: “bisa nggak ya?”. Tetapi semoga cinta itu yang akan senantiasa menumbuhkan semangat “untuk selalu bisa”.

Anak laki-lakiku,

Kata orang, anak bagaikan kertas putih, suci, bersih dan murni. Itulah dirimu saat ini nak.

Seraplah aksara, pahamilah aksara, dan amalkanlah aksara. Ayah bundamu tugasnya bukan untuk menuliskan aksara2x di dunia yang luas ini di dalam kertas putihmu yang masih bersih. Itu tugasmu nak untuk menulis lembaran demi lembaran itu. Tugas ayah bunda hanya membimbingmu agar setiap aksara yang kau tulis adalah aksara yang baik, aksara yang peduli, dan aksara yang selalu sederhana. Tak perlu kamu tulis aksara yang kaya dan njelimet dalam lembaran kertasmu, karena kaya itu sejatinya adalah dalam hatimu.

Aksara yang kamu tulis semoga kelak adalah aksara yang penuh ilmu (ilmiah – ilmeeya) yang teramalkan. Di dunia ini terlalu banyak ilmu. Ketika kamu duduk di bangku sekolah maka itulah ilmu. Ketika kamu bergaul dengan tukang sampah, maka itulah ilmu. Ketika kamu berkumpul dengan orang berada maka itulah ilmu. Ketika kamu bergaul dengan penjahat, maka itulah ilmu. Bahkan, ketika kamu menangis di malam hari membangunkan ayah bunda, maka itulah ilmu bagi kami juga.

Begitu banyak ilmu di dunia, maka letakkan di hatimu ilmu yang benar2x ilmiah (ilmeeya). Bermanfaat bagi semua.

Siapakah pemilik ilmu nak? Tak lain dan tak bukan adalah sang penciptamu: Ar-Rahim. Sang penyayang.

I love you nak. Bunda loves you too. Alinea (kakak perempuanmu) juga begitu. So, let’s start the writing in your paper, shall we?

Bismillah.

Melbourne, 29 Mei 2011

Tersayang,

Ayah.

20110530-123243.jpg

38w5d today!

Leave a comment

Lagi nunggu antrian dokter gini enaknya nulis.. Ga bawa buku bacaan pula, bawaannya ngantuk. Mana di luar cuaca mendung hujan ga jelas. Pengen tiduuuurr aja bawaannya.

Anyway hari ini umur adek dalam perut udah 38w5d aja. Minggu lalu sih masih belum terlalu turun yaa, coba kita liat dokternya bilang apa nanti.

Ngomong-ngomong soal periksa di obgyn sini, ga ada yang namanya usg tiap ketemu. Terakhir usg itu sama sonographernya waktu kandungan umur 22w πŸ™‚ setelah itu ga ada lagi usg. Dokternya cuma ukur2 perut, tekanan darah, dengerin detak jantung bayi pake stetoskopnya. Udah deh. Sisanya ya klo mau nanya-nanya silahkan, klo ga ya udah. Hehehe…

Semoga adek mau nunggu tuo-nya (mamanya bunda) datang minggu depan ya dek. Biar uni-nya ada yang jagain di rumah dan bundanya lebih tenang kali ya ngelahirin adek. Hihihi..

Uninya sih 2 1/2th yang lalu lahirnya on time di umur kandungan 40w1d. Kalau orang sih bilangnya anak kedua biasanya cepet. Huaaaa khusus adek on time lagi aja ya dek. Hehehe

————

Akhirnya tadi dipanggil masuk jg. Alhamdulillah semua normal. Sejauh ini ga ada masalah. Kepala baby jg di bawah. Minggu depan kalo adek blom lahir, ketemu dokter lagi deh πŸ™‚

Abis dari dokter td jemput si uni ke childcarenya. Udah mulai cranky karena udah jam 4 sore, biasa jam 2an dah dijemput. Hihihi.. “kan biar ga rugi nak, sekalian biar Nea puas mainnya” :p

Tapi bunda seneng sekarang lihat Nea enjoy di childcare (walo tiap perginya selalu nangis bombay dengan banyak drama, hahaha). Carernya bilang Nea pinter apa lagi kalau gambar. Carernya bilang baru sekali ini nemu anak seumur Nea bisa gambar smiley face lengkap dikasih kuping, rambut, tangan dan kaki. Hahaha.. Alhamdulillah senengnya bunda dengernya. Anak bunda gitu loh :p *narsis boleh donk*

Ini ada gambarnya Nea yang dia bikin tadi di childcarenya. “It’s mommy” kata Nea πŸ˜€ dia kasih sticky tape dihidungnya. Hahahaha

20110513-092255.jpg

Friends

3 Comments

Hari ini malas sekali rasanyaaaa… Rasanya ga pengen ngelakuin apa-apa. Padahal pengen banget baking… Sekalian besok mau ngumpul sama temen di rumahnya, biasanya gw yang selalu bagian bawa cemilan. Hahaha… Malam ini ah mungkin mo bikin chocochip cookies sama besok pagi bikin muffin khusus utk si bayi kecil satu yang ga pake gula, pake buah aja sebagai gantinya πŸ˜€ Abisnya kemaren2 ini gw bikinnya masih pake gula, jadi berhubung si kecil Jacob (1th 2bulan) anaknya temenku itu belum dikenalin gula sama mommynya, jadilah dia ga ikutan makan. “Maap ya Jacob yaaa, besok bunda bikin yg sugarfree de khusus! hihihi”.

Ngomongin temen gw di sini. Ada 2 orang yang kita sejak awal ketemu (setahun yang lalu, itupun random banget ketemunya) suka banget ngumpul. Soalnya sama-sama punya anak kecil di bawah 3 tahun πŸ˜€

Yang pertama, Ajeng. Anaknya yang pertama itu cowo, Farrel, cuma beda 2 bulan sama Nea (sekarang anaknya udah 2! bakal beda 3 bulan sama adeknya Nea yg due akhir May ini). Ketemu karena dia ngambil kelas pengganti di gymbaroo yang kebetulan pas hari dan jadwal kelas Nea. Sejak saat itu, kita lengket, ngambil kelas gymbaroo selalu yang barengan, pergi piknik, sampai pernah gw ngajak dia ke zoo tapi karena ternyata dalam pikiran gw dan dia itu zoo yang berbeda, jadi lah ga ketemu. Hah? Hah? Gimana? Hehehe..

Jadi giniii, gw sama keluarga (bokap, nyokap, uni sama anak2nya, kakak ipar dan anak2nya) waktu itu pengen ke Melbourne Zoo, ah gw pikir sekalian ngajak Ajeng sama Farrel biar tambah seru banyak anak-anak. Ternyata oh ternyata, temen gw yang satu ini nyasarnya ke Werribee Zoo yang mana lokasinya yaaaaaa 30km lah dr Melbourne -__- Hahaha, batal sudah kita ‘ngedate’. Berkesan banget deh kejadiannya *ya kan ibuuu? πŸ˜› (baca ga lo?)*

Temen gw satu lagi namanya Susan *nah jadi inget lagu masa kecil… hihihi*. Ketemunya di baby nursing n changing room di suatu plaza ga jauh dari rumah kita. Random sekali bukaannn? Lucunya dari pertemuan itu kita kenalan, tukeran no telp, jadi deket. Susan ini anaknya baru 1, namanya Jacob, cakep banget!! Yah suaminya orang sini sih, jadi anak campuran, kelihatan cakepnya *towel2* Umur Jacob juga lebih kecil dari Nea dan Farrel setahun.

Anyway, ya begitu deh, temen yang ketemunya random jadi lebih deket. Sekarang kita menjadwalkan setiap hari rabu atau at least rabu setiap 2 minggu kita ketemuan untuk melepas lelah. Hihihi. Sekalian biar ini para krucil kangen2an… πŸ˜› Mereka (anak-anak) manggil kita para ibu dengan panggilan anak kita ke kita. Gpp deh, biar berasa lebih deket lebih kayak saudara πŸ˜€ Hihihi…

Full term!

Leave a comment

Ga berasa udah 37 minggu aja usia kehamilan. Ini menurut hasil USG terakhir kemaren ini sih ya which was waktu usia kandungan masih 22 minggu kalo ga salah.

Iya, di sini USG itu paling banyak cuma 3x. Ga kayak di Indonesia yang tiap ketemu dokter, ketemu sama si baby juga. Hehe. Di sini USG pun mahaaaal, jadi bagus lah ga sering πŸ˜› Hehehe…

Anyway, udah 37 minggu! Udah full term alias si baby bisa lahir kapan aja. “Duh dek, tunggu inyik sama tuo datang dulu ya, biar uni mu ada yang jagain di rumah kalau bunda harus ngelahirin kamu” *elus2 perut*. Si adek ini diperkirakan lahir sekitar tanggal 22 May ini, sedangkan si inyik dan tuo bakal mendarat di Melbourne baru tanggal 19 May. Mepet yaaaa… Moga-moga adek betah nunggu ya dek.

Hari jumat kemaren ini bunda ke obgyn. Alhamdulillah semuanya baik-baik aja. Waktu diceritain tentang kejadian minggu lalu ke dokternya, katanya gpp, mungkin ada yang ketarik aja dan memang sembuhnya bakal makan waktu. Bayinya juga masih gitu-gitu aja katanya, kepala tetap di bawah. πŸ˜€ Syukurlah!

Semoga semua lancar sampe lahiran nanti. Amiinn πŸ™‚

Kejadian di minggu ke-36

Leave a comment

Ga berasa, kehamilan kedua ini udah memasuki minggu ke-36 *dag dig dug deeerr* Hamil kali ini lebih santai, masih bisa lompat2, masih bisa joget2 sama Nea, aktif banget de walo ga yoga kaya hamil Nea dulu. Tapiiii itu cuma bertahan sampe minggu lalu. Kenapa? Nah gini gini….

Hari kamis minggu lalu itu si ayah pengen main basket sekalian ngajak anaknya ini main di taman deket rumah. Nah sebelom pergi itu, si ayah udah buka garasi dan pintu, gw yang abis masangin Nea sepatu masih dalam rumah masang sepatu gw. Si ayah ini masuk lagi ngambil sesuatu yang ketinggalan. Ternyata si Nea ini keluar aja gitu ke garasi, terus ternyata dia megang bola basket dan lepas dari tangannya ke jalanan. Si ayah nyadar Nea ilang, langsung keluar ternyata Nea udah di tengah jalan megang bolanya!!! Ayah panik panggil gw, gw langsung panik dan lari sekuat tenaga ke tengah jalan tanpa liat kiri kanan lagi langsung angkat Nea masuk rumah sambil gemeteran.

Ya ampuuunn itu untung ga ada mobil lewat, mana rumah kita itu posisinya di pertigaan yang agak berbelok, jadi sudut pandang dari arah kanan jalan ke depan rumah itu pendek, kalau ada mobil, mungkin baru di sudut rumah posisinya baru bisa lihat Nea yang di tengah2 pertigaan itu. Haduh haduh naaakk, jantung bundamu hampir aja berhenti mendadak!

Yang ada gw nangis merasa bersalah ga nyadar dia udah keluar, huaaa bener2 deh, jantung gw deg2an parah! Setelah itu berasa sih perut jadi kencang, waaah braxton hicks itu pasti. Tapi gw tetep ikut ayah dan Nea ke taman walo ga ngapa2in karena perut udah keburu tegang, jadi cuma duduk aja liatin percil satu itu ketawa dan lari2 bahagia karena main ke taman sama ayah bundanya. Sambil gwnya mikir “ga tau tah nak, kalo ayah bunda hampir kehilangan kamu tadiiii, kamunya clueless banget”.

Haduh pokoknya sore itu mau ketawa aja jadinya susah, perutnya sakit. Pulang ke rumah baru bilang ke si ayah, trus diomelin kenapa ga bilang dari tadi *bandel yaaa, maap ya yah*. Efeknya? Malamnya tepar kuadrat! Ga bisa jalan, ga bisa gerakin kaki kiri krn sakitnya perut kiri bawah, jd ototnya ga kuat utk gerakin kaki kirinya. Tidur? Tambah susah! Ga bisa gerak, kaku, bener2 menyiksa. Huhuhu gpp lah nak, yang penting Nea gpp ya.

Mana minggu lalu itu easter holiday, mau ke dokter pun jumatnya ga bisa, karena tutup. Bisa aja sih ke emergency tapi malesnyaa, gw juga pikir istirahat aja deh. Si ayah yang tadinya harus kerja dari jam 10 pagi – 10 malem jadinya pulang cepet karena kepikiran istrinya ini, temennya yang gantiin jadi harus batalin acara dinnernya. Huaaa sedihnya jadi nyusahin sana sini T-T

Sejak itu sampai saat ini walau sakitnya udah jauh banget berkurang, tapi masih blom bisa seaktif sebelumnya. Ga bisa jalan cepet, ganti posisi tidur masih kesusahan walau udah mendingan tapi ya gitu deh. Jadi masih belom berani nyetir mobil, nanti aja jumat sekalian ke obgyn plus jemput Nea pulang dari childcare-nya. Selagi ga penting2 amat, mau istirahat aja di rumah. Kerjain semuanya pelan2. Berharap semoga hari jumat udah mendingan kalo ngga ya at least kan ketemu obgyn lah ya, jadi bisa dilaporin, moga2 ga diomelin ama obgynnya.

Yah begitu deh kejadiannya, adaaa aja. Dulu inget pas hamil Nea sewaktu masuk minggu ke-13, pelvis kiri yang suakit banget sampe ga bisa jalan. Ke kamar mandi dan kemana2 di dalam rumah itu harus merangkak. Tp itu normal sih, kalau ini ya karena salah sendiri. Hihihi..

Yang paling penting juga, semoga adek dalam perut tetep sehat ya adeeekkk *elus2 perut gendut*

Akhirnya…

Leave a comment

Setelah mikir lama, kita mutusin untuk mulai baru di blog yang ini. Pertama, karena gratis, jadi klo jarang apdet yaaaa ga terlalu merasa bersalah lah ya. Hihih… Trus kedua ya karena blog yang lama udah suspended. Dari pada kita bayar lagi tapi jarang ngapdet kan sayang yaa… Ya sudah deh, kita bikin baru aja πŸ™‚

Udah 2 blog terakhir pada di suspend… Hiks, yang masih bertahan cuma yang blog pertama aja… Tahun 2005 apa 2006 gitu. Hahaha… Ya sudah lah ya, kita relakan saja *walo sebenernya ga rela2 amat*.

Eniweeeiii, sekarang ini dulu ya… Nanti deh sambung lagi, mo utak atik dulu πŸ˜›